Pilkada dan Negeri Para Komedian

Nurudin .

Abstract


Tahun 2018, Indonesia punya perhelatan besar yakni Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak. Pilkada itu akan melibatkan 17 pemilihan Gubernur, 115 Bupati, dan 39 Walikota. Meski sebuah rutinitas, Pilkada kali ini tetap menarik tidak saja pertama kali serentak dilakukan tetapi karena setiap era pemilihan mempunyai keunikan sendiri-sendiri.Berbagai cara pun telah dan akan dilakukan kandidat agar dipilih masyarakat luas. Namun demikian, semua kandidat cenderung berorientasi pada cara bagaimana mereka dikenal, bukan pada apakah yang dilakukannya benar sesuatu aturan, etis atau tidak. Jika cara-cara pengenalan kandidat itu tidak ada aturan, saya yakin pelanggaran demi pelanggaran akan kian tumbuh subur. Ada aturan saja dilanggar apalagi jika tidak ada aturan?Artikel ini tidak akan masuk dalam wilayah apakah yang dilakukan para kandidat itu melanggar aturan atau tidak, karena itu masuk wilayah hukum. Tulisan ini akan menyoroti proses komunikasi politik yang dilakukan para kandidat, baik melalui baliho, spanduk, iklan, pernyataan atau media komunikasi lain yang digunakan untuk mengenalkan mereka. Ini sangat penting dianalisis agar masyarakat tidak terbuai dengan sesuatu yang tampak, apalagi memang Pilkada itu sarat kepentingan.

Keywords


Pilkada dan Negeri Para Komedian

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial 4.0 International License.